Pelajaran 8 Triwulan III 2016

Pelajaran Sekolah Sabat Dewasa
Sabtu, 12 Agustus 3016
YESUS MENUNJUKKAN SIMPATI
Ayat Hafalan: "Ketika Yesus mendarat, Ia melihat orang banyak yang besar jumlahnya, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit" (Matius 14:14).
Bagaimana lebih tragiskah itu akan terjadi? Seorang gadis berusia 17 ta­hun, bergumul dengan apa yang sebagian besar gadis berusia 17 tahun hadapi, kecuali hal yang lebih jauh, merenggut nyawanya sendiri. Siapakah yang bisa membayangkan kehancuran hati orangtua?
Pendeta mereka datang ke rumah. Dia duduk di ruang tamu di samping me­reka dan untuk waktu yang lama tidak berkata apa-apa. Dia hanya menengge­lamkan dirinya dalam kesedihan mereka. Lalu dia, sang pendeta, mulai menangis. Dia menangis hingga air matanya kering. Kemudian, tanpa mengucapkan sepatah kata, dia berdiri dan pergi. Beberapa waktu kemudian, sang ayah me­ngatakan kepadanya betapa dia rnenghargai apa yang pendeta telah lakukan. Dia dan istrinya, saat itu, tidak membutuhkan kata-kata, tidak membutuhkan janji-janji, tidak membutuhkan konseling. Segala yang mereka butuhkan, saat itu, adalah simpati yang seadanya.
"Saya tidak bisa menyatakan kepada Anda," dia berkata kepada pendeta, "betapa bermaknanya simpati Anda kepada karni."
Simpati berarti "dengan rasa sedih," dan "rasa sedih" berhubungan dengan belas kasihan, kelembutan, atau kesedihan. Itu berarti bersama "dengan" se­seorang tetapi dalam cara yang mendalam. Menunjukkan simpati terhadap penderitaan orang lain membawa usulan "berbaur" dengan orang lain kepada tingkat keseluruhan yang baru.
Menunjukkan simpati adalah juga cara yang sangat penting agar Yesus menjangkau manusia.


Minggu, 14 Agustus 2016
Mendengarkan Rintihan
Alam semesta bisa tampak seperti satu tempat yang sangat menakutkan: Luas, dingin, dan begitu besar kita merasakan diri kita sendiri tidak penting dan tidak berarti di tengah-tengahnya. Ketakutan ini bahkan telah menjadi le­bih populer dengan munculnya ilmu pengetahuan modern, di mana teleskop raksasa telah mengungkapkan kosmos jauh lebih besar dan luas daripada yang imajinasi kita dapat dengan mudah memahaminya. Tambahan kepada itu klaim Darwinisme yang berlebihan, yang dalam sebagian besar versi populer meno­lak gagasan penciptaan, dan manusia bisa, dimengerti, berjuang dengan rasa putus asa di tengah-tengah ciptaan yang luas yang tampaknya tidak peduli ter­hadap kita.
Tentu saja, Alkitab memberi kita pandangan yang berbeda atas kedudukan kita dalam penciptaan.
Apakah yang ayat-ayat berikut ajarkan tentang belas kasihan Allah terhadap ciptaan-Nya yang telah jatuh dan rusak di atas bumi ini?
Hakim. 2: 16-18
2 Raja. 13:23
Yes. 54:7, 8, 10
Berbeda dengan gagasan popular Allah Perjanjian Lama yang tegas, lekas marah, tidak kenal ampun, tidak berbelaskasihan, terutama bertentangan de­ngan Yesus dan bagaimana Dia dinyatakan dalam Perjanjian Baru, ayat-ayat ini hanya beberapa dari banyak ayat dalam Perjanjian Lama yang mengung­kapkan belas kasihan Allah bagi umat manusia.
Apakah yang Keluaran 2:23-25 ajarkan kepada kita tentang bagaima­na Allah menghadapi penderitaan?
Allah sangat peduli manusia (lihat Yakobus 5:11). Ini adalah tema yang ter­lihat di seluruh Alkitab.
"Hati-Nya yang penuh kasih terjamah oleh dukacita kita, bahkan terhadap ucapan kita.... Tiada sesuatu pun yang menyangkut kedamaian kita yang ter­lalu kecil untuk diperhatikan-Nya.... Tiada derita yang menimpa anak kecil sekalipun dari anak-anak-Nya....yang tidak diperhatikan Bapa semawi itu atau yang tidak segera diperhatikan-Nya."—Ellen G. White, Kebahagiaan Sejati, hlm. 112, 113.
Apakah jenis rintihan kolektif yang naik ke surga di masyarakat Anda, dan bagaimanakah Allah bisa menggunakan Anda untuk bersimpati dan menolong mereka yang menderita?

Senin, 15 Agustus 2016
Juruselamat Kita yang Bersimpati
Sementara Yesus berbaur dengan masyarakat selama pelayanan-Nya di bumi, Dia menghadapi situasi-situasi yang memperlihatkan simpati dan belas kasihan­Nya kepada mereka. "Ia melihat orang banyak yang besar jumlahnya, maka ter­geraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, dan la menyembuhkan mereka yang sakit" (Mat. 14:14).
Bacalah Matius 9:35, 36 dan Lukas 7:11-16. Apakah yang ayat-ayat ini ajarkan kepada kita tentang bagaimana simpati dan belas kasihan yang sejati dinyatakan?
Kata simpati juga mengingatkan kata-kata terkait lainnya, seperti empati dan perasaan belas kasihan. Menurut berbagai kamus, belas kasihan adalah perasa­an kasih sayang, simpati dan empati. Perasaan belas kasihan adalah kesedihan simpatik untuk penderitaan seseorang. Empati adalah kemampuan untuk mema­hami atau merasakan perasaan orang lain.
Belas kasihan dan simpati menunjukkan bahwa kita bukan hanya memahami apa yang diderita orang lain tetapi bahwa kita ingin "membantu meringankan dan memperbaiki penderitaan itu.,
Ketika Anda mendengar tentang hal-hal menyedihkan yang telah terjadi ke­pada orang-orang dalam masyarakat Anda, seperti rumah mereka terbakar atau kematian dalam keluarga, apakah reaksi Anda? Apakah Anda hanya bergumam, "Itu sangat menyedihkan," dan kemudian terus melangkah, yang begitu mudah untuk dilakukan? Atau apakah simpati Anda dirangsang, menggerakkan Anda dengan belas kasihan kepada mereka? Belas kasihan sejati akan menuntun Anda kepada menghibur dan secara aktif menolong teman-teman sebagaimana orang asing dalam cara yang praktis. Apakah itu mengirim kartu simpati atau bahkan menunjukkan simpati yang lebih dalam dengan mengunjungi dan membantu ter­hadap kebutuhan yang mendesak, tindakan kasih adalah hasil nyata dari simpati sejati.
Untungnya, masyarakat dan organisasi-organisasi bantuan cenderung untuk menanggapi dengan penuh kasih kepada bencana-bencana besar. Namun, terka­dang kita tidak memberikan perhatian banyak kepada kematangan dan bencana "kecil" yang sangat memengaruhi seseorang.
Yesus tidak hanya menunjukkan simpati tetapi membawa simpati itu ke ting­kat berikutnya: Tindakan belas kasihan. Kita, tentu saja, dipanggil untuk mela­kukan yang sama. Siapa pun bisa merasakan kesedihan atau simpati atas kema­langan seseorang. Pertanyaannya adalah, apa tindakan yang dituntun simpati untuk kita lakukan?
Sambil sarapan pagi, seorang pria mendengarkan istrinya membaca berita tentang tragedi di negara lain yang telah menyebabkan ribuan orang tewas. Setelah berbicara selama beberapa saat tentang bagaimana mengerikannya hal itu, dia kemudian mengganti topik pembicaraan dan bertanya apakah tim sepak bola lokal telah memenangkan pertandingan malam sebelumnya. Dalam hal apakah kita semua sedikit bersalah akan hal yang sama, dan apa, jika ada, yang bisa kita lakukan tentang hal itu?

 

 

Selasa 16 Agustus

Berjalan di Sepatu Mereka

Bacalah Kolose 3:12; 1 Petrus 3:8; dan 1 Yohanes 3:17. Apakah yang ayat-ayat ini katakan kepada kita, dan bagaimanakah kita bisa menyata­kan belas kasihan ini dalam hidup kita?
Belas kasihan berasal dari kata Latin compati, yang berarti "menderita de­ngan." Sebagaimana kita sendiri telah menderita, kita juga bisa memahami pen­deritaan orang lain; dan, tidak diragukan lagi, sebagaimana kita sering mendam­bakan belas kasihan dan simpati dalam penderitaan kita, kita juga harus bersedia melakukan hal yang sama untuk orang lain dalam kebutuhan mereka.
Kita melihat dalam pelajaran sebelumnya kisah orang Samaria yang baik hati. Ketika Dia menyoroti contoh orang Samaria, Yesus berkata: "Lalu datang seorang Samaria, yang sedang dalam perjalanan, ke tempat itu; dan ketika ia me­lihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan" (Luk. 10:33). Perasaan berbelaskasihan atau belas kasihan mendorong musafir Samaria untuk bertindak atas nama korban yang terluka. Iman dan orang Lewi mungkin bertanya pada diri sendiri, "Jika saya menolong orang ini, apa yang akan terjadi kepadaku?" Orang Samaria mungkin telah bertanya pada diri sendiri, "Jika saya tidak me­nolong orang ini, apa yang akan terjadi padanya?" Dalam kisah ini orang Sa­maria dengan tidak mementingkan diri mengambil cara pandang sang korban dan mengambil tindakan. Ia mempertaruhkan keselamatannya clan kekayaannya untuk orang asing. Dengan kata lain, kadang-kadang menjadi seorang Kristen melibatkan risiko dan bisa jadi, berpotensi, sangat mahal.
Lihatlah kisah anak yang hilang dari perspektif yang sama (Luk. 15:20-32). Apakah yang ayah dari anak yang hilang lakukan yang membuatnya rentan ter­hadap kritikan dan perselisihan keluarga? Pelukan belas kasihan, jubah kepe­milikan, cincin kepercayaan, sandal kebebasan, dan panggilan untuk perayaan mencerminkan sukacita tanpa pamrih dari seorang ayah yang rela mengorban­kan semua demi untuk pemulihan anaknya yang hilang. Hilang berarti boros, sembrono, royal, dan tak terkendali. Perilaku semacam ini tentu menggambar­kan perjalanan dari anak tersebut dalam kisah ini. Tetapi berhenti sejenak dan pertimbangkan bahwa, dalam menanggapi kembalinya anak yang hilang, sese­orang bisa dibenarkan mengklaim bahwa sang ayah dalam kisah ini mengesam­pingkan semua kehormatan dan dengan sembrono melimpahkan segala sesuatu yang ia miliki pada anaknya yang kumal. Di mata saudara yang lebih tua, sang ayah boros, royal, dan tidak terkendali. Sang ayah menjadi hilang pada peman­dangan anaknya yang bertobat, dan hati belas kasihannya memicu pengosongan semua sumber daya yang diperlukan untuk memulihkan dirinya.
Tingkat simpati dan belas kasihan ini melibatkan penyingkiran diri sendiri, dan itu dapat membuat kita rentan terhadap apa pun yang datang sewaktu kita menderita bersama seseorang dan berusaha untuk memindahkan mereka ke arah pemulihan. Singkatnya, belas kasihan dan simpati sejati mungkin datang dengan biaya.

 

Rabu 17 Agustus  Yesus Menangis

"Maka menangislah Yesus" (Yoh. 11:35). Apakah yang ayat ini katakan kepada kita, bukan hanya tentang kemanusiaan Yesus, tetapi bagaima­na dalam kemanusiaan itu Dia berhubungan dengan penderitaan orang lain? Lihat juga Roma 12:15.
Dalam Yohanes 11:35 Yesus menunjukkan simpati, empati, dan perasaan kasihan dari jati diri-Nya. Meskipun Dia akan membangkitkan Lazarus dari kematian, kesedihan keluarga dengan siapa Dia sangat dekat memengaruhi Dia secara fisik dan emosional.
Namun, Yesus menangis bukan hanya atas kematian sahabat yang dikasihi. Dia melihat sebuah gambaran yang jauh lebih besar, yaitu penderitaan seluruh umat manusia karena kerusakan akibat dosa.
"Beratnya tekanan kesusahan berabad-abad lamanya tertanggung di atas­Nya. la melihat akibat pelanggaran hukum Allah yang mengerikan itu. 1a meli­hat bahwa dalam sejarah dunia, mulai dari kematian Habel, pertentangan anta­ra baik dan jahat tidak henti-hentinya. Ketika memandang kepada tahun-tahun mendatang, 1a melihat adanya penderitaan dan kesusahan, air mata dan kema­tian, yang menjadi nasib umat manusia. Hati-Nya tertusuk dengan kesedihan umat manusia pada segala zaman dan pada semua negeri. Malapetaka bangsa yang berdosa sangat besar di atas jiwa-Nya, dan air mata-Nya pun tercurah ke­tika Ia merindukan untuk meringankan segala kesusahan mereka."—Ellen G. White, Alfa dan Omega, Jilid 6, 152.
Pikirkan tentang kata-katanya: Yesus, dengan cara yang tidak sate pun dari kita yang pernah bisa, melihat "rasa sakit dari keluarga manusia di sepanjang zaman dan di seluruh negeri."
Kita sendiri hampir tidak bisa berdiri untuk berpikir tentang rasa sakit dari mereka yang kita kenal atau dengan siapa kita dekat. Kemudian tambahkan dengan penderitaan orang lain yang kita baca di berita. Namun, kita di sini memiliki Tuhan, yang mengetahui hal-hal dengan cara-cara yang kita tidak tahu, menangisi kesedihan kolektif kemanusiaan. Hanya Allah yang tahu se­penuhnya duka dan kesedihan manusia. Betapa bersyukurnya kita seharusnya bahwa kita hanya mendapatkan sekilas samar-samar kesedihan itu, dan bahkan kadang-kadang itu tampaknya terlalu banyak bagi kita. CObalah untuk inemba­yangkan apa yang telah mengendalikan hati Yesus saat itu.
Jenderal William Booth, pendiri Bala Keselamatan, berkata, "Jika Anda tidak dapat menangisi kota, kami tidak bisa menggunakan Anda."—Rog­er S. Greenway dan Timothy M. Monsma, Cities: Missions' News Frontier (Grand Rapids, Mich.: Baker Pub. Group, 2000) hlm. 246. Apakah yang kata-kata itu seharusnya katakan kepada masing-masing kita?

 


Kamis, 18 Agustus 2016
Jenis Penghibur yang Lainl
Terpujilah Allah. Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang penuh belas kasihan dan Allah sumber segala penghiburan, yang menghibur kami dalam segala penderitaan kami, sehingga kami sanggup menghi­bur mereka, yang berada dalam bermacam-macam penderitaan dengan penghiburan yang kami terima sendiri dari Allah" (2 Kor. 1:3, 4). Apakah yang Paulus sampaikan kepada kita di sini tentang bagaimana penderi­taan kita sendiri dapat menolong kita lebih efektif dalam menunjukkan simpati dan penghiburan kepada orang-orang di sekitar kita? Bagaima­nakah Anda mengalami (jika Anda pernah) kenyataan dari kata-kata ini dalam hidup Anda sendiri?
Kata menghibur berasal dari Latin com (bersama, dengan) dan fortis (kuat). Sebagaimana Kristus menguatkan kita dalam penderitaan kita, kita boleh me­neruskan kekuatan ini kepada orang lain. Sebagaimana kita telah belajar dari penderitaan kita sendiri, kita bisa lebih efektif melayani orang lain dalam pen­deritaan mereka.
Gereja secara umum memiliki anggota yang menderita dan anggota yang menghibur. Kombinasi ini dapat tnengubah gereja Anda menjadi "rumah yang aman"—"kota perlindungan" (lihat Bilangan 35) serta sungai penyembuhan (lihat Yehezkiel 47:1-12) yang mengalir ke masyarakat.
Menunjukkan simpati dan penghiburan adalah sebuah seni. Di sini beberapa saran:
Jadilah murni. Mendengar lebih banyak daripada berbicara. Pastikan baha­sa tubuh Anda memperkuat upaya Anda untuk bersimpati dan menghibur.
Tunjukkan simpati dari kepribadian individu Anda. Beberapa orang mem­berikan simpati dengan diam-diam menangis dengan orang yang kesusahan. Yang lain tidak menangis tetapi menunjukkan simpati oleh mengusahakan sesuatu yang adalah penghiburan kepada yang berduka.
Kehadiran sering kali lebih penting daripada berbicara atau melakukan.
Izinkan orang bersedih dengan cara mereka sendiri.
Menjadi ' terbiasa dengan tahapan-tahapan menghadapi kesedihan yang orang-orang sering lalui.
Hati-hati tentang mengatakan "Saya tahu bagaimana perasaan Anda." Ke­mungkinannya adalah bahwa Anda tidak mengetahuinya.
Ada tempat untuk konseling secara profesional.
Jangan katakan "Aku akan berdoa bagimu" kecuali Anda benar-benar berni­at untuk melakukannya. Bila mungkin, berdoa, tidak terburu-buru mengun­jungi, dan membagikan janji-janji Alkitab yang menguatkan dengan orang yang sedang menderita.
Bentuklah kelompok-kelompok pendukung (jika tersedia) di gereja Anda atau dalam masyarakat Anda.

 

 

Jumat Pendalaman - YESUS MENUNJUKKAN SIMPATI

PENDALAMAN: Bacalah Ul. 24:10-22; Yunus 3; Mal. 3:17; Mat. 15:32-38; Mrk. 6:34-44; Gal. 6:2; lbr. 10:32-34; Baca Ellen G. White, "Be Sympathetic to All Men," hlm. 189, dan `!Thoughtful of Others," hlm. 193, dalam My Life Today; "Doa," hlm. 104, dalam Kebahagiaan Sejati; "This Is Pure Religion" dan "The Parable of the Good Samaritan" pasal 4 dan 5, dalam Welfare Ministry.
Beberapa keluarga bersama-sama selama liburan dan dengan anak kecil me­reka, mereka membuat paket makanan dan perlengkapan mandi untuk diberikan kepada banyak tuna wisma di kota mereka. Setelah bekerja selama beberapa jam, mereka masuk ke mobil mereka, pergi ke pusat kota, dan, dalam waktu sekitar setengah jam, membagikan paket itu. Mereka kemudian pergi ke museum dan, setelah itu, keluar untuk makan malam. Ketika mereka berjalan kembali ke mobil, salah satu dari mereka berkata, "Aku senang kita melakukan ini. Tetapi apakah kalian menyadari bahwa sekarang banyak di antara mereka yang kita telah beri makan mungkin lapar lagi? Tidak ada keraguan, banyak orang di luar sana yang membutuhkan penghiburan, simpati, dan pertolongan yang bisa terlihat berlebih­an, hampir kepada titik di mana seseorang mungkin berpikir: Apakah arti melaku­kan segala sesuatu? Kita nyaris membuat lengkungan. Bagaimanapun juga, banyak masalah muncul dengan garis pemikiran seperti itu. Pertama, jika setiap orang ber­pikir seperti itu, tidak ada yang akan membantu siapa pun dan kebutuhan-kebutu­han, seburuk apa pun itu, bahkan akan menjadi lehih buruk lagi. Di sisi yang lain, jika setiap orang yang bisa menolong orang lain mau, maka kebutuhan-kebutuhan, seburuk apa pun itu, tidak akan menjadi buruk. Kedua, kita tidak pernah diberita­hukan di dalam Alkitab bahwa rasa sakit manusia, penderitaan clan kejahatan akan dihapuskan di luar surga. Faktanya, kita telah diberitahukan sebaliknya. Bahkan Yesus, ketika di sini, tidak mengakhiri semua penderitaan manusia. Dia melakukan apa yang Dia bisa. Kita juga melakukan hal yang sama: Membawa penghiburan, simpati, dan pertolongan kepada mereka yang kita bisa.
Pertanyaan-pertanyaan untuk Didiskusikan:
Bagaimanakah gereja Anda bisa dibuat menjadi tempat yang aman, pe­nyembuhan bagi yang patah hail?
Diskusikan di UKSS kutipan berikut: "Banyak bertanya-tanya menga­pa Allah tidak bertindak. Allah bertanya-tanyan mengapa begitu banyak dari umat-Nya tidak peduli."—Dwight Nelson, Pursuing the Passion of Jesus (Nampa, Idaho: Pacific Press Publishing Association, 2005). Apakah yang bahkan Anda setuju dengan dasar pemikiran dari teguran itu? Jika ya, apakah yang bisa kita lakukan untuk berubah?
Lihat kutipan dari Ellen G. White ini: "Kata-kata manis yang diucap­kan dengan sungguh-sungguh, sedikit perhatian yang diberikan dengan sungguh-sungguh, akan ntenghapus awan pencobaan dan keraguan yang berkumpul di atas jiwa. Ekspresi hati yang–tulus seperti simpati Kris­tus, diberikan dalam kesederhanaan, mempunyai kuasa untuk membuka pintu Kati yang membutuhkan kesederhanaan, sentuhan halus dari Roh Kristus"—Ellen G. White, Testimonies for the Church, pd. 9, hlm. 30. Apa­kah yang seharusnya hal ini tunjukkan kepada kita tentang kuasa keba­ikan yang luar biasa bahwa kebaikan dan simpati bisa menjangkau dan menolong yang berduka?